Artikel, Blog, Informasi, Solusi

Dampak Kerja Terlalu Lama Dan Cara Mengatasinya

Dampak Kerja Terlalu Lama Dan Cara Mengatasinya – Jika Anda merasa pekerjaan menghabiskan hidup Anda, Anda tidak sendirian. “Suatu tempat dalam kisaran 40 hingga 50 jam per minggu lebih dari cukup bagi kebanyakan orang,” kata Randy Simon, Ph.D., seorang psikolog klinis berlisensi yang berbasis di Montclair and Summit, New Jersey. Sebelum mendapatkan gelar Ph.D., Simon menghabiskan bertahun-tahun bekerja di HR perusahaan sebagai karier dan pelatih eksekutif.

Tetapi hanya menghitung jam kerja bukanlah factor utama. Faktor-faktor lain yang dapat menyebabkan kelelahan seperti terlalu lamanya bermain permainan, lamanya di perjalanan Anda, tanggung jawab besar, lingkungan kerja, perasaan penghargaan, dan kepuasan kerja.

Sebagai gantinya, mungkin lebih bermanfaat untuk menyeimbangkan waktu kerja dengan tubuh Anda. Nyatanya dengan kerja dalam waktu yang lama, anda belum tentu dapat mencapai produktifitas yang maksimal. Kerja dalam waktu lama akan membawa beberapa dampak buruk bagi tubuh maupun kerja anda sendiri. Berikut dampak kerja terlalu lama dan cara mengatasinya.

1. Produktivitas Anda mandek

Jika Anda meningkatkan jam Anda tanpa hasil yang signifikan, jam yang lebih lama mungkin mengurangi produktivitas Anda. Sebuah makalah penelitian Stanford menemukan bahwa orang yang bekerja 70 jam per minggu tidak benar-benar mendapatkan lebih banyak pekerjaan daripada rekan-rekan mereka yang bekerja 56 jam. Anda tidak akan siap untuk menjadi produktif setiap menit setiap hari.

2. Buat daftar yang harus dilakukan

Untuk menghindari kewalahan, cara menangani semuanya sekaligus. Multitasking mungkin justru membuat Anda semakin sedikit selesai. Sebaliknya, Simon menyarankan untuk mengasah tiga prioritas utama Anda setiap hari. Menggunakan metode Getting Things Done (GTD), yang berfokus pada manajemen waktu dan organisasi, dapat membantu Anda dengan efisiensi dan produktivitas.

3. Anda Tidak Cukup Tidur Dan Kelelahan Di Siang Hari

Ini adalah formula sederhana : Tidur lebih lama menyebabkan kurang tidur dan lebih banyak kelelahan di siang hari. Jika Anda mengisi daya melalui hari kerja untuk periode waktu yang lama, sangat sulit untuk menenangkan pikiran Anda pada waktu tidur.

Tetapi tidur yang buruk tidak hanya membuat Anda marah. Ini mengurangi produktivitas sambil meningkatkan risiko Anda untuk kondisi kronis seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Dampak Kerja Terlalu Lama Dan Cara Mengatasinya


4. Beristirahatlah

Atlantik melaporkan bahwa keseimbangan istirahat kerja yang sempurna adalah 52 menit kerja berturut-turut dan 17 menit untuk istirahat. Jadi, istirahatlah selama 17 menit sepanjang hari untuk berjalan di luar, berbicara dengan teman, atau melakukan peregangan ringan. Ini mungkin membantu Anda mengatasi kantuk di siang hari.

5. kesehatan Mental

Karena terlalu lama dan lelah bekerja mungkin sesekali Anda berada dalam pola pikir “hidup untuk akhir pekan”. kecuali jika Anda bekerja di akhir pekan juga. Bekerja terlalu banyak dapat merusak kesehatan mental Anda. Satu studiTrusted Source menemukan bahwa pekerja yang melakukan penebangan 11 jam per hari lebih mungkin untuk melawan depresi daripada mereka yang bekerja tujuh hingga delapan jam.


6. Meditasi

Meditasi menjadi salah satu hal yang direkomendasikan untuk di mencoba. Anda bisa mencoba lokakarya meditasi atau menemui terapis. Anda bahkan dapat menggunakan aplikasi meditasi di rumah maupun di saat perjalanan pulang Anda.

Itulah beberapa dampak buruk dari bekerja terlalu lama, ada baiknya jika anda mulai membuat jadwal dan secara konsisten mengikuti jadwal tersebut supaya anda tidak lagi bekerja dengan jam yang terlalu lama. anda juga bisa mencoba tips di atas supaya tubuh anda tidak terlalu lelah.